Kirim Karya Mu

Ayat Al-Qur'an Tentang Anjuran Bertoleransi antar Umat Beragama

Manusia merupakan makhluk sosial, yang saling membutuhkan satu sama lain. Masing-masing memiliki kelebihan dan kekurangan sesuai dengan potensi yang dimilikinya. Dengan demikian, perlu ditumbuhkan sikap toleran dan tenggang rasa agar senantiasa saling menutupi kekurangan masing-masing.

Sikap toleransi tidak memandang suku, bangsa, dan ras. Di hadapan Allah semuanya memiliki hak dan kewajiban yang sama. Adapun yang membedakannya hanyalah iman dan takwa.

Ayat-ayat Al-Qur'an yang menerangkan tentang anjuran bertoleransi antar umat beragama antara lain Surah Al-Kafirun, Yunus ayat 40-41, dan Surah Al-Kahfi ayat 29. Berikut ini akan saya bahasa secara lengkap dan rinci.



Surah Al-Kafirun


قُلْ يَا أَيُّهَا الْكَافِرُونَ . لَا أَعْبُدُ مَا تَعْبُدُونَ . وَلَا أَنْتُمْ عَابِدُونَ مَا أَعْبُدُ . وَلَا أَنَا عَابِدٌ مَا عَبَدْتُمْ . وَلَا أَنْتُمْ عَابِدُونَ مَا أَعْبُدُ . لَكُمْ دِينُكُمْ وَلِيَ دِينِ

Artinya: Katakanlah: "Hai orang-orang kafir, aku tidak akan menyembah apa yang kamu sembah. Dan kamu bukan penyembah Tuhan yang aku sembah. Dan aku tidak pernah (pula) menjadi penyembah Tuhan yang aku sembah. Untukmu agamamu, dan untukkulah, agamaku."

Surah Al-Kafirun termasuk golongan surah Makiyah. Surat Al-Kafirun diturunkan secara keseluruhan untuk menjawab ajaran orang-orang Quraisy kepada Nabi Muhammad saw. agar mau berkompromi bergantian dalam menyembah Tuhan yang disembah oleh orang-orang Quraisy dan Tuhan yang disembah oleh Nabi Muhammad saw.. Tentu saja ajakan mereka itu ditolak oleh Nabi Muhammad dan turunlah Surah Al-Kafirun yang terdiri atas 6 ayat itu.

Dalam sebuah riwayat diterangkan bahwa tokoh-tokoh orang kafir yang menemui Nabi Muhammad antara lain Walid bin Mughirah, Al-'Ash bin Wa'il As-Sahim, Al-Aswad bin Abdul Muttalib, Umayyah bin Khalaf, dan tokoh-tokoh kafir Quraisy lainnya.

Surah Al-Kafirun ayat 1-6 menjelaskan tentang tidak adanya paksaan dalam beragama. Dalam surah tersebut Allah memerintahkan kepada Nabi Muhammad beserta pengikutnya, agar tidak menyembah apa yang disembah oleh orang-orang kafir dan orang-orang kafir pun bukan penyembah Tuhan yang disembah oleh Nabi Muhammad.

Pada intinya kita harus saling menghormati agama orang lain, karena pada dasarnya kita adalah saudara.


Surah Yunus 40-41


وَمِنْهُمْ مَنْ يُؤْمِنُ بِهِ وَمِنْهُمْ مَنْ لَا يُؤْمِنُ بِهِ ۚ وَرَبُّكَ أَعْلَمُ بِالْمُفْسِدِينَ . وَإِنْ كَذَّبُوكَ فَقُلْ لِي عَمَلِي وَلَكُمْ عَمَلُكُمْ ۖ أَنْتُمْ بَرِيئُونَ مِمَّا أَعْمَلُ وَأَنَا بَرِيءٌ مِمَّا تَعْمَلُونَ

Artinya: Di antara mereka ada yang beriman kepada Al Quran, dan diantaranya ada (pula) orang-orang yang tidak beriman kepadanya. Tuhan mu lebih mengetahui tentang orang-orang yang berbuat kerusakan. Jika mereka mendustakan kamu, maka katakanlah "Bagiku pekerjaanku dan Bagimu pekerjaanmu. Kamu berlepas diri terhadap apa yang aku kerjakan dan aku pun berlepas diri terhadap apa yang kamu kerjakan.

Dalam ayat 40 surah Yunus dijelaskan bahwa tidak semua orang mengakui akan kebenaran isi ayat-ayat Al-Qur'an yang merupakan firman Allah swt.. Hal itu juga terjadi dikalangan umat Islam sendiri, sebagian umat Islam ada yang benar-benar beriman atau mempercayai kebenaran isi ayat-ayat Al-Qur'an dan sebagian yang lain ada yang mendustakannya, tetapi ada juga yang sebelumnya mendustakan dan kemudian beriman kepada (Al-Qur'an) setelah datang penjelasan dan tampak hakikatnya.

Padahal sebelumnya mereka berusaha untuk menentangnya dengan mengerahkan segala kekuasaan, namun ternyata tidak mampu menghadapinya.

Ayat 40 juga menjelaskan bahwa Allah-lah yang memberikan hidayah kepada siapapun yang dikehendaki-Nya dan mencabut hidayah kepada siapapun yang dikehendaki-Nya. Allah lebih tahu tentang orang-orang yang membuat kerusakan dibumi dengan kemusyrikan, kezaliman, dan kedurhakaan karena mereka tidak mempunyai kesiapan untuk beriman.

Dalam ayat 41, Allah memberikan pengajaran kepada Nabi Muhammad dalam menghadapi orang-orang kafir dan musyrik yang mendustakannya. Allah memerintahkan kepada Nabi Muhammad saw. agar mengatakan: "bagiku amalku" yaitu menyampaikan wahyu dengan jelas, memberi peringatan, dan kabar gembira.

Aku ini bukan penguasa atau pemaksa. Sedangkan bagimu amalmu yaitu kezaliman dan kerusakan yang kamu akan diberi balasan karenanya pada hari hisab. Kalian tidak akan mendapatkan hukuman lantaran perbuatan kalian.

Inilah prinsip yang harus ditanamkan dalam ditanamkan sebagai pribadi muslim dalam bertoleransi antar umat beragama.


Surah Al-Kahfi 29


وَقُلِ الْحَقُّ مِنْ رَبِّكُمْ ۖ فَمَنْ شَاءَ فَلْيُؤْمِنْ وَمَنْ شَاءَ فَلْيَكْفُرْ ۚ إِنَّا أَعْتَدْنَا لِلظَّالِمِينَ نَارًا أَحَاطَ بِهِمْ سُرَادِقُهَا ۚ وَإِنْ يَسْتَغِيثُوا يُغَاثُوا بِمَاءٍ كَالْمُهْلِ يَشْوِي الْوُجُوهَ ۚ بِئْسَ الشَّرَابُ وَسَاءَتْ مُرْتَفَقًا

Artinya: Dan katakanlah: "Kebenaran itu datangnya dari Tuhanmu; maka barang siapa yang ingin (beriman) hendaklah ia beriman, dan barang siapa yang ingin (kafir) biarlah ia kafir. "Sesungguhnya Kami telah sediakan bagi orang-orang zalim itu neraka, yang gejolaknya mengepung mereka. Dan jika mereka meminta minum, niscaya mereka akan diberi minum dengan air seperti besi yang mendidih yang menghanguskan wajah. Itulah minuman yang paling buruk dan tempat istirahat yang paling jelek.

Surat Al-Kahfi ayat 29 menerangkan bahwa agama Islam mengajarkan kerukunan, baik terhadap sesama muslim maupun dengan nonmuslim. Tidak ada pemaksaan terhadap seseorang atau kelompok untuk memeluk agama Islam.

Agama Islam sangat menghargai pemeluk agama lain, sebagai mana dijelaskan dalam firman Allah swa. yang artinya:

"Tidak ada paksaan untuk (memasuki) agama (Islam), sesungguhnya telah jelas jalan yang benar dari jalan yang salah. Oleh karena itu, barang siapa yang ingkar kepada tagut dan beriman kepada Allah, maka sesungguhnya ia telah berpegang kepada buhul tali yang amat kuat yang tidak akan putus. Dan Allah Maha Mendengar, Maha Mengetahui." (Q.S. Al-Baqarah (2): 256)

Dengan demikian jelaslah bahwa Islam sangat menghargai kebebasan untuk memeluk agama dan beribadah sesuai ajaran atau syariat agamanya masing-masing. Meskipun demikian, dalam surah Al-Kahfi ayat 29, Allah memberikan ancaman kepada orang-orang kafir, yaitu berupa neraka. Apabila mereka meminta minum maka akan diberi minum dengan air seperti besi yang mendidih yang menghanguskan wajah. Na'uzubillah.


* Membiasakan Perilaku Toleransi

Kita dapat membiasakan perilaku toleransi dalam kehidupan sehari-hari, yang tercermin dalam Surah Al-Kafirun, Surah Yunus ayat 40-41, dan Surah Al-Kahfi ayat, antara lain:
  1. Tidak membeda-bedakan orang lain dan bersikap adil meskipun terhadap keluarga dan diri sendiri.
  2. Tidak memaksakan kehendak, kepercayaan, atau keyakinan terhadap golongan lain, apalagi dengan jalan kekerasan.
  3. Memperkokoh keyakinan Islam dengan banyak mengkaji atau mendalami ilmunya.
  4. Menjadikan Al-Quran sebagai skenario kehidupan dan rajin mengkaji hikmah yang terkandung didalamnya.
  5. Menjalankan Al-Quran sebagai penuntun dan obat bagi hati sehingga berada dalam jalur rida Allah.


Demikian artikel mengenai ayat-ayat Al-Quran tentang anjuran bertoleransi antar umat beragama ini, semoga artikel ini bisa bermanfaat dan menambah wawasan anda.

Share This:

0 Response to "Ayat Al-Qur'an Tentang Anjuran Bertoleransi antar Umat Beragama"

Posting Komentar

Ada yang ingin ditanyakan? Yuk! Tulis dikolom komentar.

Catatan: Centang "Beri tahu saya" atau "Notify me" agar balasan komentar masuk ke e-mail anda.