Pengertian Khutbah, Tablig, dan Dakwah, LENGKAP!

Halo teman-teman kali ini saya akan menjelaskan secara lengkap mengenai Khutbah, Tablig, dan Dakwah. Bagi teman-teman yang belum mengetahui secara jelas silahkan simak penjelasan dibawah ini, karena saya tidak akan menjelaskan pengertiannya saja melainkan dengan syarat-syarat dan ketentuan-ketentuannya. Yuk langsung saja simak baik-baik.

Pengertian Khutbah, Tablig, dan Dakwah

Pengertian Khutbah

Kata Khutbah (Khotbah) berasal dari bahasa Arab yang berarti pidato atau ceramah. Khutbah lebih dikhususkan pengertiannya pada pidato atau ceramah keagamaan. Dalam agama Islam isyarat khutbah adalah lebih khusus mengarah pada khutbah Jum'at. Yaitu pidato keagamaan yang dilaksanakan pada hari Jum'at sebagai rangkaian pelaksanaan salat Jum'at.

Namun ada pula khutbah selain khutbah Jum'at yaitu khutbah dua hari raya, khutbah pada salat Gerhana, khutbah pada salat istisqa' (salat meminta hujan), dan lain-lain. Pada dasarnya ketentuan dan syarat khutbah-khutbah tersebut sama dengan khutbah Jum'at.

Menurut sunah Rasulullah saw., salat Jum'at tidak sah apabila tidak didahului dengan khutbah Jum'at.

Ketentuan Khutbah Jum'at

  1. Khatib (orang yang menyampaikan khutbah) harus muslim, balig, dan sehat.
  2. Khatib benar-benar paham tentang agama, terutama mengenai akidah, ibadah, dan akhlak. Hal ini bertujuan agar yang disampaikan kepada jamaah salat Jum'at bukan dari ajaran yang menyesarkan.
  3. Khatib harus suci dari hadas dan najis.
  4. Khatib harus menutup aurat.
  5. Khutbah dilaksanakan setelah tergelincirnya matahari (telah masuk waktu Zuhur) berdasarkan hadis yang artinya:
    Dari Salamah bin Akwa' ia berkata: "Kami salat bersama Rasulullah saw. di hari Jum'at, kemudian kami pulang, sedangkan tembok-tembok tidak mempunyai bayangan-bayangan yang dapat digunakan untuk berteduh" Menurut lafal dari muslim, "Biasa kami salat Jum'at bersamanya (Rasulullah saw.) apabila matahari telah tergelincir, kemudian kami pulang sambil mencari-cari tempat berteduh." (H.R. Bukhari dan Muslim)
  6. Khutbah dilakukan dengan berdiri (jika mampu). Diriwayatkan:
    Dari Jabir bin Salamah bahwasanya Nabi saw. berkhotbah dengan berdiri, kemudian beliau dudu kemudian berdiri lagi untuk (meneruskan) khotbah lagi. Barang siapa memberi tahu kepadamu bahwa beliau berkhotbah dengan duduk, maka sesungguhnya ia telah berdusta". (H.R. Muslim)
  7. Khatib hendaknya duduk di antara kedua khotbah, sesuai dengan hadis di atas. (H.R. Muslim)
  8. Suara khatib hendaknya terdengar jelas oleh jamaah salat Jum'at.
    Dari Jabir bin Abdullah, ia berkata, "Adalah Rasulullah saw. apabila berkhotbah memerah kedua matanya, tinggi suaranya.... (H.R. Muslim)

Rukun Khutbah

Rukun hutbah meliputi hal-hal berikut.
  1. Mengucap tahmid (puji-pujian terhadap Allah).
  2. Mengucap salawat atas Nabi saw.
  3. Mengucap syahadatain (dua kalimat syahadat). Rasulullah saw. bersabda:
    Setiap khotbah yang tidak dibaca sahadat di dalamnya, bagaikan tangan yang dipotong. (H.R. Ahmad dan Abu Dawud)
  4. Berwasiat atau menasihati jamaah tentang ketakwaan dan hal-hal lain yang dipandang perlu sesuai dengan kondisi masyarakat setempat.
  5. Membaca ayat Al-Qur'an pada salah satu khotbah (Khotbah yang awal atau yang akhir). Diriwayatkan:
    Dari Jabir bin Samurah, ia berkata, "Adalah Rasulullah jika berkhotbah beliau berdiri, dan beliau duduk di antara dua khotbah. Beliau juga membaca ayat-ayat (Al-Qur'an), memperingatkan manusia (tentang ketakwaan) serta menyuruh agar manusia berhati-hati." (H.R. Muslim)
  6. Berdoa untuk sekalian muslimin dan muslimat.

Berlatih Menyusun Khutbah Jum'at

Cobalah melatih diri untuk menyusun persiapan khotbah dengan materi yang anda kuasai. Hal-hal yang perlu dicermati dalam menyusun khotbah antara lain sebagai berikut:
  1. Pilihlah materi khutbah atau dakwah yang akan anda sampaikan.
  2. Pilih judul yang tepat sesuai materinya.
  3. Susunlah secara sistematis materi khotbah atau dakwah yang meliputi salam pembuka, muqadimah (pendahuluan), uraian materi pokok berikut dalilnya, simpulan uraian, harapan-harapan dan kata penutup.
  4. Pilihlah metode yang sesuai dengan materi pokok (khususnya dakwah). Metode yang paling baik adalah metode yang dikuasai da'i.
  5. Tentukan alat peraga yang diperlukan (dalam dakwah) sesuai metode yang digunakan.
  6. Khusus khutbah, akhirilah dengan doa untuk seluruh muslimin dan muslimat, baik yang masih hidup maupun yang sudah mati.


Pengertian Tablig

Kata tablig berasal dari bahasa Arab yang berarti menyampaikan. Menurut istilah syara' adalah menyampaikan ajaran yang diterima dari Allah Ta'ala kepada umat manusia agar dijadikan sebagai pedoman hidup sehingga selamat di dunia dan akhirat. Orang yang bertablig disebut mubalig.


Pengertian Dakwah

Dakwah secara bahasa artinya menyeru atau mengajak, kata ini juga berasal dari bahasa Arab. Secara istilah dakwah adalah semua kegiatan yang bersifat mengajak manusia agar beriman dan taat kepada Allah Ta'ala. Orang yang berdakwah disebut da'i.

Dasar Hukum Berdakwah

Dasar hukum atau dalil berdakwah bagi pelaksananya dakwah antara lain sebagai berikut.
  1. Q.S. Ali-'Imran Ayat 104

    وَلْتَكُنْ مِنْكُمْ أُمَّةٌ يَدْعُونَ إِلَى الْخَيْرِ وَيَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَيَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنْكَرِ ۚ وَأُولَٰئِكَ هُمُ الْمُفْلِحُونَ
    Artinya: Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada yang ma'ruf dan mencegah dari yang munkar. Merekalah orang-orang yang beruntung. (Q.S. Ali-'Imran: 104)

    Menurut ayat diatas, dakwah ada dua bentuk, yakni amar makruf dan nahi munkar (menyuruh atau mengajak berbuat baik dan melarang untuk mencegah berbuat munkar).
  2. Q.S. An-Nahl Ayat 125

    ادْعُ إِلَىٰ سَبِيلِ رَبِّكَ بِالْحِكْمَةِ وَالْمَوْعِظَةِ الْحَسَنَةِ ۖ وَجَادِلْهُمْ بِالَّتِي هِيَ أَحْسَنُ ۚ إِنَّ رَبَّكَ هُوَ أَعْلَمُ بِمَنْ ضَلَّ عَنْ سَبِيلِهِ ۖ وَهُوَ أَعْلَمُ بِالْمُهْتَدِينَ
    Artinya: Seluruh (manusia) kepada jalan Tuhan-mu dengan hikmah dan pelajaran yang baik dan bantahlah mereka dengan cara yang baik. Sesungguhnya Tuhanmu dialah yang lebih mengetahui tentang siapa yang tersesat dari jalan-Nya dan Dialah yang lebih mengetahui orang-orang yang mendapat petunjuk. (Q.S. An-Nahl: 25)

    Ayat diatas memuat tiga macam metode dakwah, yakni bilhikmah (bijaksana), mau'izah hasanah (nasihat baik), dan jidal (dialog yang baik).


Perbedaan Tablig dengan Dakwah

Kata tablig dan dakwah dapat diartikan sama, yaitu menyampaikan kebenaran dari Allah kepada manusia. Namun sebenarnya ada perbedaan dari kedua kata tersebut dipandang dari segi penerapan atau praktiknya.

Tablig adalah kegiatan menyampaikan pengetahuan tentang agama Islam tanpa ajakan untuk mengamalkannya.

Sedangkan Dakwah tidak sekedar menyampaikan (tablig), namun juga mengajak untuk mengikuti ajaran yang disampaikan.


Perbedaan Khutbah dengan Dakwah

Untuk memperoleh gambaran yang jelas tentang perbedaan antara khutbah dengan dakwah, perhatikanlah pernyataan berikut ini.

Waktu
Khutbah Jum'at: Sesudah tergelincir matahari atau masuk waktu zuhur.
Dakwah: Sewaktu-waktu boleh dilakukan.

Kebersihan
Khutbah Jum'at: Harus suci dari hadas dan najis.
Dakwah: Tidak ditentukan, lebih baik dalam keadaan suci.

Sifat dan Jenisnya
Khutbah Jum'at: Terikat oleh hukum dan syarat tertentu.
Dakwah: tidak terikat oleh hukum dan syarat tertentu.

Teknis
Khutbah Jum'at:
- Dilakukan berdiri (jika mampu).
- 2 kali khutbah yang dipisahkan dengan duduk sejenak.
- Dilaksanakan dimasjid.
- Dilakukan oleh orang desawa.
- Dilakukan dengan khidmat, tawadu', dan sungguh-sungguh.
- Berdoa di akhir khutbah untuk muslimin dan muslimat.
Dakwah:
- Tidak ditentukan, segala keadaan boleh.
- Di mana saja boleh.
- Boleh dilakukan siapa saja, sekalipun masih kecil (anak-anak).
- Boleh dilakukan dengan diselingi humor.
- Boleh berdoa, boleh tidak.


Demikian lah pembahasan mengenai khutba, tablig, dan dakwah ini, semoga artikel ini bisa bermanfaat bagi semua orang.

0 Response to "Pengertian Khutbah, Tablig, dan Dakwah, LENGKAP!"

Posting Komentar

Ada yang ingin ditanyakan? Yuk! Tulis dikolom komentar.

Catatan: Centang "Beri tahu saya" atau "Notify me" agar balasan komentar masuk ke e-mail anda.